Presiden Jokowi Resmikan Operasional Terowongan Nanjung

Jakarta – Presiden Joko Widodo meresmikan operasional Terowongan Nanjung yang memiliki panjang bangunan inlet 28 meter dan panjang bangunan outlet 100 meter, di Desa Lagadar Kecamatan Margaasih Kabupaten Bandung, Jawa Barat (Jabar), Rabu (29/1).

Peresmian ditandai dengan menekan tombol sirene yang dilakukan bersama Gubernur Jawa Barat M Ridwan Kamil, Bupati Bandung Dadang M Naseer dan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat M Basuki Hadimuljono

KLIK BERBAYAR

“Alhamdulillah pembangun Terowongan Nanjung yang merupakan bagian dari sistem pengendali banjir di Cekungan Bandung ini telah selesai dan kita resmikan hari ini,” kata Presiden Jokowi dalam sambutannya.

Dia mengatakan sistem pengendali banjir di Cekungan Bandung terdiri dari banyak pekerjaan besar yakni normalisasi di hulu sungai, pembangunan embung, pembangunan kolam retensi, dan pembangunan pathway di Cisangkuy.

Baca Juga  Panasnya Kongres PAN: Kursi Terbang, Kaca Pecah hingga 10 Orang Luka

“Dan sekarang ini pembangunan Terowongan Nanjung. Kita harapkan masih ada satu dua yang ingin kita selesaikan di tahun 2020 ini. Dan masih jadi ‘PR’ yakni satu sodetan dan satu kolam retensi,” kata dia.

“Kalau ini sudah bisa selesai, Insya Allah setelah tahun 2020 ini banjir-banjir yang dulunya selalu terjadi di Cekungan Bandung ini, Insya Allah tidak terjadi pada tahun-tahum setelah 2020 ini,” lanjut Presiden.

Baca Juga  Jokowi Minta Industri Jasa Keuangan Lindungi Nasabah

Dia menuturkan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyampaikan keberadaan Terowongan Nanjung berdampak terhadap penanganan banjir di wilayah Cekungan Bandung.

“Tadi seperti yang disampaikan (Gubernur Jabar) bahwa tahun ini genangan banjirnya surut sangat drastis dari 490 km persegi menjadi 80 km persegi, ini turunnya drastis. Dulu (warga) terkena dampak ada 159.000 jiwa menjadi 77.000 jiwa. Ini juga turun sangat drastis. Insya Alalh kita selesaikan di hulu,” katanya.

Baca Juga  Presiden Resmikan Underpass Bandara Yogyakarta
Namun urusan penataan banjir Bandung di wilayah hulu tidak hanya soal infrastruktur semata namun meliputi rehabilitasi laham di atas DAS Citarum dan reboisasi.

“Kalau ini rampung, baru kita masuk ke hilir yang juga memerlukan perhatian. Ini pekerjaan besar yang satu per satu kita selesaikan sehingga sekali lagi kita harapkan dengan selesainya di akhir 2020 ini, Ke depan banjir benar-benar bisa kita minimilisir di Kawasan Bandung,” katanya

BACA JUGA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Ganjar Resmikan MTs Alkhairaat Bantuan Masyarakat Jateng

Kam Jan 30 , 2020
Sigi – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meresmikan gedung sekolah Madrasyah Tsanawiyah (MTs) Alkhairaat bantuan masyarakat, Suara Merdeka, Palang Merah Indonesia (PMI) dan Pemerintah Provinsi Jateng di Desa Mpanau, Kecamatan Sigi Biromaru, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah (Sulteng). “Ini yang ketiga kalinya kami datang ke sini (Palu Sigi Donggala/Pasigala), saya melihat semangat […]