Pedagang Bakso Rugi Setelah Diviralkan Gunakan Daging Tikus, Pelaku Minta Maaf

Jawa Timur – Sugeng, seorang pedagang bakso di Kecamatan Pilangkenceng, Kabupaten Madiun, Jawa Timur, tidak terbukti menggunakan bahan daging tikus dari olahan bakso yang dijualnya.

Hal itu didasarkan pada hasil uji sampel di laboratorium yang dilakukan polisi.

Meski tidak terbukti, namun ia mengaku rugi setelah video yang diunggah perempuan berinisial ADR (20), pada Sabtu (25/1/2020) malam tersebut viral.

KLIK BERBAYAR

Pasalnya, dalam unggahan video itu menyebut bakso yang dijual Sugeng menggunakan daging tikus.

Akibatnya, masyarakat menjadi resah dan dan pelanggannya enggan untuk membeli bakso dagangannya.

Baca Juga  Ulat Bulu Serang Mangunharjo - Semarang, Meresahkan Pemotor Hingga Motor Masuk ke Jurang.

Dikatakannya, sebelum kasus video itu viral di sosial media, sehari ia bisa mendapatkan omset Rp 1,5 juta hingga Rp 2 juta. Namun, pendapatannya sekarang jauh dari itu.

“Setelah viral, bakso yang saya jual hanya laku Rp 50.000-Rp 70.000. Saya berharap persoalan ini menjadi pelajaran berharga. Saya maafkan semua kejadian itu, lain waktu agar berhati-hati membuat status di media sosial,” ujar Sugeng.

Meski demikian, Sugeng mengaku berterimakasih kepada polisi yang berhasil membuktikan ketidakbenaran tudingan itu.

Baca Juga  Gibran Tegaskan Akan Ikuti Mekanisme Partai.

Ia berharap, setelah ada pembuktian dari polisi tersebut pelanggannya bisa kembali seperti semula.

Sementara itu, ADR (20) warga Dusun Jatus, Desa Kedungrejo, Kecamatan Pilangkenceng, Kabupaten Madiun yang mengunggah video bakso daging tikus milik Sugeng mengaku minta maaf.

Dalam proses mediasi yang dilakukan polisi itu, ia tidak bermaksud untuk memviralkan video tersebut.

Ia berkilah, unggahan video itu hanya sekedar untuk mengingatkan teman-temannya agar tidak sembarangan memakan bakso.

“Saya di sini selaku konsumen mengucapkan minta maaf, saya ucapkan minta maaf kepada warga Madiun, khususnya warga Pilangkenceng. Karena waktu itu saya dan teman saya mengira itu kaki tikus,” ungkapnya seperti dilansir dari Tribunnews.com.

Baca Juga  Kisah Nin, Wanita 1.000 Nasi Bungkus dari Tamiang, tak Kenal Lelah Berbagi.

Dalam kesempatan yang sama, Kapolres Madiun, AKBP Ruruh Wicaksono mengatakan bakso milik Sugeng yang dituduh menggunakan bahan daging tikus tersebut tidak terbukti kebenarannya.

“Setelah kami ambil sampel pentol bakso dari penjual, sisa yang dimakan konsumen dan penyuplainya di Nganjuk menunjukkan hasilnya negatif. Tidak ada kandungan daging tikus dalam pentol bakso tersebut,” katanya.

Artikel Telah Tayang Di Kompas.com

BACA JUGA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Puan Maharani Singgung Omnibus Law di Wisuda UI: Kami Tunggu Masukan Akademisi

Sab Feb 1 , 2020
Depok – Ketua DPR, Puan Maharani, menghadiri acara perayaan Dies Natalis ke-70 Universitas Indonesia (UI) dan acara wisuda program sarjana serta vokasi. Puan didapuk memberikan kuliah umum dalam acara di Balairung UI. Dalam kesempatan itu, Puan sempat menyinggung RUU Omnibus Law yang masuk Prioritas Legislasi Nasional (Prolegnas) DPR tahun ini. […]